Pages

Wednesday, May 22, 2013

Sedikit Tips untuk Belajar Adonan Clay

Clay,.emm tak usah panjang lebar aku menjelaskan apa itu clay pasti kalian semua sudah tau apa itu clay. Disini aku mau berbagi pengalaman selama aku mencoba kerajinan yang satu ini. Berawal dari membuat adonan clay tepung. Untuk resepnya sudah pernah aku posting sebelumnya bisa di cek kembali. Nah aku ingin berbagi langkah-langkah realnya secara visual. Semoga bermanfaat bagi teman-teman yang sekarang sedang hoby dengan clay. Marriiiiii belajar bersama,..
Pertama timbang semua bahan sesuai takaran dan ayak, ternyata pengaruh juga dengan hasilnya. Bisa menyebabkan retak saat pengeringan atau saat adonan di uleni akan lembek atau malah jadi kering dan tidak lentur. Jadi sebisa mungkin sesuai takaran yang pas yaa. Dan ingat tempatnya harus bersih tidak ada kotoran atau debu yang berlebih masuk ke adonan karna kemungkinan imbulnya jamur lebih besar.


Nah berikut bahan-bahan yang sudah di ayak dan sesuai takaran, sementara lem putihnya di pisah dari adonan dulu ya, jangan di campur dengan tepung di awal.





Oya sebelum di aduk-aduk semua bahan tepunya di ayak lagi yah, ini bertujuan agar semua tepung tercampur merata. Dan pastinya hasilnya lebih oke nantinya saat siap pakai.


Setelah itu baru di aduk semua bahan tepunnya biar tercampur lebih baik lagi, harus sabar yah proses adonan clay ini tahap awal yang sangat menentukan di akhir.


Setelah adonan tepung tercampur dengan baik baru deh campur dengan lem putihnya. Tipsnya, lem putih ini tuang di atas tumpukan tepung dan terus di tutupi dengan tepung tekan dikit-dikit agar lemnya tidak menempel langsung ke tangan, begitu terus sampai adonan tercampur.


Saat adonan tercampur mau gak mau memang lengket semua ke tangan tapi dengan sendirinya adonan yang menpel di tangan akan kembali ke adonan dengan terus ulenin.


Benarkan adonan yang menempel di tangan akan kembali lengket ke adonan ini berarti adonan sudah mulai kalis dan menyatu. Terusa saja uleni sampai kenyal dan tidak lengket.

Setelah itu sisihkan adonan ke tempat lain yang bersih. Sekarnag tugas kita bersihkan tempat dan tangan kita. Jangan simpan adonan ke tempat yang pertama karna akan lengket dan kotor. Wajib cuci tangan dan ganti wadah yang bersih. Pakai alas seperti di gambar sudah cukup untuk uleni tahap ke II.

Nah agar tidak lengket dan adonan tidak menempel kemana-mana sebelumnya bisa tangan dan alas kita oleasi dengan minyak atau baby oil. Jangan banyak-banyak yah karna clay akan mudah retak saat pengeringan. Jadi secukupnya saja dalam penggunaan minyak atau baby oilnya.

Tekan-tekan terus uleni sampai benar-benar kali dan siap pakai. Hasilnya nanti akan seperti permen karet 80%. Bener-bener kenyal dan halus. Dalam hal ini tempat dan tangan wajib bersih dari kotoran dan debu agar tidak tercampur di adonan yang bisa menyebabkan jamuran.

Saat adonan siap pakai bisa di bagi berbagai bagian untuk di warna sesuai kebutuhan, yang perlu disiapkan adalah tusuk gigi untuk takaran warna yang di ambil.
Oya sebelum ke warna bermacam-macam, diusahakan pakai warna putih dulu (semua adonan). Hal ini agar adonan benar-benar putih dan saat pewarnaan bisa menghasilkan warna yang cerah. Karna bahan dasar tepung ini saat kering akan berubah warna menjadi putih tulang. Nah dengan pewarnaan dasar putih dahulu di awal sangat membantu untuk mencegak berubah warna adonan nanti.

Untuk pewarnaan cukup sdikit saja warna bisa menghasilkan warna soft, kalau ingin warna yang pekat (primer) bisa menambahkan sampai warna gelap sesuai keinginan. Sebenernya warna clay itu saat pengeringan warnanya akan semakin kuat jd tidak perlu banyak-banyak.

Terkadang karna warna yang dihasilkan soft, untuk menghasilkan warna pekat dan primer itu butuh formula campuran warna. Misalnya merah,seperti disamping ini warna merah hasilnya jadi pink (gambar kiri),untuk menghasilkan warna merah itu ada campurannya yaitu merah,orange dan coklat (komposisi disesuaikan) baru deh hasilnya jadi merah (gambar kanan).

Nah seperti di samping ini (kiri=pakai pewarna merah) dan (kanan=pakai pewarna merah,orange dan coklat di campur). Jadi pintar-pintar kita saja untuk mencampur warna agar sesuai keinginan. Nah adoana siap pakai untuk berbagai macam kerajinan. (ノ^ω^)ハ(^ω^ )ノ

77 comments:

  1. mbak cantik, bahan clay itu apa aja?
    tepung-tepung nya
    bales yaa mbak cantik :D
    ~Raa

    ReplyDelete
  2. Hai Yora,.ada di post yg ini:
    http://putriscakeandscrap.blogspot.com/2013/04/clay-itu.html
    Bahannya itu:
    Tepung Beras 20 gram
    Tepung Tapioka 20 gram
    Tepung Maizena 20 gram
    Benzoat 1 sendok teh
    Lem Kayu Fox 75 gram

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benzoat beli dmana sis.

      Delete
    2. Sis klo misal pke pewarna makanan bisa

      Delete
  3. cat nya cat apa ea kak klo boleh tau

    ReplyDelete
  4. Halo Millati,.itu catnya pake cat poster merknya Trifelo,.banyak di toko alat tulis,.kalau posisi di jgj ada di toko merah lo

    ReplyDelete
  5. Saya mau tanya cara agar clay nya g berjamur?

    ReplyDelete
  6. Halo fellicia,.berikut tips yang bisa saya share :
    1. saat membuat adonan diusahakan dalam keadaan bersih tangan dan tempat, juga kualitas tepungnya.
    2. bisa menggunakan benzoat secukupnya
    3. setelah pengeringan sempurna diberi lapisan pilox clear untuk menutup kemungkinan kelembaban clay.
    Selamat mencoba,..

    ReplyDelete
  7. Mau tanya mbak pake lem merk apa? Kalo lem yg merk rajawali bisa? Thx.

    ReplyDelete
  8. Haloo,.saya pake lem kayu merk fox,.belum pernah pake yang rajawali tapi coba aja sist soalnya temen saya pernah ada yang bisa pake rajawali.

    ReplyDelete
  9. Salam kenal mbak Putri, mau nanya nih, saya sdh bbrp kali mencoba clay, pernah hasilnya keras dan pecah2, pernah juga kelembekan, nah yg mau sy tanyakn, bagaimana cara membuat adonan yg pasdan sempurna

    ReplyDelete
  10. Haay salam kenal juga (^_^) kalau adonan keras dan pecah itu bisa jadi kebanyakan tepungnya, terlalu lama kena udara dan kurang kuat saat uleninya. Kalau adonan lembak itu biasanya karna kebanyakan lem nya. Sekarang saya buat adonan yang jadi takarannya adalah tangan yang bisa merasa apakah adonannya pas atau belum. Tips agar adonan lentur tidak retak itu kuat2 aja saat uleninya hingga kecampur sempurna adonan. Jangan terlalu lama juga adonan diam di ruang terbuka akan kering kecuali proses uleni.

    ReplyDelete
  11. Oke, Terima kasih banyak ya atas pencerahannya mbak Putri, nanti aku coba buat lagi ^___^ sukses selaalu ya mbak

    ReplyDelete
  12. Siiiiiiip,..selamat mencoba ya \(^__^)/

    ReplyDelete
  13. mba Putri salam kenal, mau tanya proses mewarnainya itu mewarnai adonannya atau setelah bentuk figur baru kita warnai pake kuas ??
    makasih :)

    rachel

    ReplyDelete
  14. Tengkyu mba bwt info'a.. Mw nanya jga nih.. Saya udah mbuat, trus d kring'in d bwah sinar matahari (d atas genteng tuh) tapi hsilnya cman bag. Luar'a ajj yg keras /kering.. Bagian dalem'a tetep lembek...
    Cara ngeringin yg bner gmna ya mba??

    ReplyDelete
  15. cara pengeringan cukup di biarkan saja di ruang terbuka suhu normal,.biar pengeringan bertahap pelan-pelan sampai sempurna,.sekitar 2 hari dah maksimal keringnya,.jangan terlalu panas, jangan di kipas angin juga,.

    ReplyDelete
  16. Kak putri salam knl :D

    Klo nguleninnya itu hrs bener" sampai kayak permen karet kan hasilnya, jd pertanyaan q itu klo kayak permen karet berarti itu adonan klo di tarik gk putuskan ????

    ReplyDelete
  17. @dinda : betuul saat ulenin itu bener2 sampai adonan lentur, tapi bukan berarti tidak bisa diputus. Itu agar memudahkan saat membuat figur agar tidak pecah2 teksturnya.

    ReplyDelete
  18. boleh tau ga merk Tepung Beras,,Tepung Tapioka,Tepung Maizena,Benzoat,dan Cat Poster nya apa,biar ga gagal pas buatnya thank's^^

    ReplyDelete
  19. @anggi,.untuk merk tepung gak ada sist,.saya malah beli yang curah kiloan di toko bahan roti hanya dibungkus plastik saja,.tapi pilih yang warna tepungnya lebih putih aja biar claynya lebih bersih. kalau cat posternya merk trifello. Kalau posisi di jogja beli tepung di intisari kalau cat nya di toko merah. gagal atau tidaknya kadang dr takaran banyaknya tepung dan lem yang belum pas jd tanganlah yg jadi pengukur pas atau belum.

    ReplyDelete
  20. Sist... adonan punyaq kok lengket² yak? padahal udah kalis,ga terlalu keras n lembek, tp adonanna lengket tuh gmn ya...? aq nyoba tambahin baby oil malah mengkilap ky berminyak gitu...
    Kasih saran dunk sis, ampe skrg blm bs bikin adonan yg bener² pas niy... *pliiiisss :D

    ReplyDelete
  21. @dhea,. adonan dah oke,.biar ga lengket tangan dalam keadaan kering dan bersih, kalau gak pake baby oil gpp berminyak asal jangan kebanyakan karna akan pengaruh saat pengeringan mudah retak.

    ReplyDelete
  22. ntr tak coba lg deh sist... Kmrn bikinna tak kasih baby oil dikit,tp krn msh lengket tak tambahin lg deh, eh mlh jd ky gorengan alias berminyak bgt,hihihi...
    apa kebanyakan lem ya sist?

    ReplyDelete
  23. @dea,.baby oil tidak dicampur di adonan ya sis,.penggunaannya cukup dioleskan ditangan saat akan ulenin clay yg lengket. adonan lembek karna kebanyakan lem sis,.selamat mencoba ya,.

    ReplyDelete
  24. makasih buat infonya..berguna banget..

    ReplyDelete
  25. @dewi,..sama-sama sis,.selamat mencoba yaa,.

    ReplyDelete
  26. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  27. sist Putri. untuk membuat adonan biar keras tp masih bisa di bentuk dan tidak retak gimana caranya ya sist.
    mohon pencerahan nya ya sist . trims

    ReplyDelete
  28. @Faylestine,.takaran adonan dah pas belum (maizena,tep beras,tapioka,masing2 20gr+75gr lem fox) nanti adonan bisa pas dan bisa buat figur 3D, semakin bagus kualitas tepung semakin oke adonannya, kalau saya pakai rose brand, sagu tani sama maizena yg box coklat kuning biasanya di indomart banyak.,.jangan terlalu banyak baby oil dan jangan dipaksakan pengeringannya agar tidak retak ya,.selamat mencoba,.

    ReplyDelete
  29. Ass, Mba Cantik Kalau Mau Buat Figur Yang 3D Kan Harus Tuh Disambungin Antara Tepung Clay Ke Tepung Clay Yang Lain .. Tapi Cairan Apa Yang Bagus Buat Menyambung Tepung Clay Itu ??? Terima Kasih

    ReplyDelete
  30. Waalaikumsalam Putri Aghniya Dh,.kalau sis mau buat figur 3D untuk menyambungkan antar bagian pakai lem fox nya ajah itu dah oke banget karna sama clay itu kan bahannya lem fox juga jd lebih mengikat,.tapi kalau mau menempelkan clay ke media lahi bisa pakai lem tembak sai,.selamat mencoba,.

    ReplyDelete
  31. ini bahan x aman gk bwt anak coz aq mw bikin bwt anak q

    ReplyDelete
  32. Sis clay ini terbuat jg dr lem fox jd sebaiknya dipantau saat anak balita main clay ini takutnya termakan,.tp bukan berarti gak boleh main clay ya sis,.

    ReplyDelete
  33. Sist saat keribg claynya dikasih apa biar ngga pecah alias mengkilap gt apa di kasih vernis atau apa gt bs lumer lg ga kalo udh kering mohon pencerahan ^^

    ReplyDelete
  34. @joyunk,.sis agar clay mengkilat setelah benar2 kering (clay akan lebih ringan dan keras) dibersihkan dahulu dr debu baru di semprol pilox clear agar mengkilap dan mencegah clay lembab dan berjamur, kalau clay sudah kering max dan disemprot pilox clear clay tidak akan lumer lagi,.

    ReplyDelete
  35. mbak putri makasih bnyak ya atas resepnya,
    nyoba sekali langsung cocok, wlpun masih perlu ada yg diulang sedikit ^_^
    makasih bnyak ilmunya, sukses slalu :)

    ReplyDelete
  36. Siiiip @Theresia Dita Putri Utami,..semangat terus untuk mencoba yaaa,.

    ReplyDelete
  37. Mba' kalo pilox clear nya diganti sama kuteks bening boleh gk ?

    ReplyDelete
  38. Boleh Sis,coba aja pake kutex. Tapi kalau saya sih belum pernah coba. Tapi ada juga yang pakai kutex, mungkin jadi lebih mahal dan boros saja pemakaiannya.

    ReplyDelete
  39. Mbak Putri, saya sdg nyoba buat adonan clay hanya pakai 100gr Tapioka, 100gr Lem Fox, benzoat 3 sdm. Tepung beras nya saya pakai sedikit saja, gak pakai takaran, ditambah2in sedikit2 pada saat menguleni. Hasilnya bagus, enak pada saat membentuk.skrg msh tahap pengeringan sih. Yg sy mau tanyakan, Tepung beras dan tepung maizena apakah berpengaruh dgn kualitas clay? Soalnya sy tdk pakai maizena. Trus kalau kebanyakan benzoat efeknya apa mbak. Terakhir, cat poster, cat air, cat akrilik mana yg lebih bagus. Hehehe pertanyaanku banyak maaf,

    ReplyDelete
  40. @Andi Fitriani,.haloo,.saya dlu pernah adonan hanya menggunakan tapioka sama-sama enak tapi teksturnya lebih padat dan saat menguleni butuh tenaga lebih besar dari pada adonan dengan 3 macam tepung,.kalau yang saya tau dr mencoba,.maizena itu bikin adonan lebih kenyal n lembut dan tepung beras lebih keset ditangan adonan, nah tapioka itu padat dan putih adonannya karna sifat tepungnya paling putih..jadi kalau menggunakan 3 tepung itu dg takaran yg pas kita gak perlu lg menggunakan baby oil asal tangan kita kering jd memang paduan tepung itu buat tidak lengket..nah kalau kebanyakan benzoat belum pernah sih nemu kasus ini, tp saran saya jgn banyak2 secukupnya saja ya. Cat poster semua merk bagus asal warnanya cari yang cetar biar hasilnya cerah saat dicampur dengan clay,.

    ReplyDelete
  41. mbak, saya pake cat akrilik, untuk warna putih dipake ke clay ini warnanya kok jadi kusam ya?
    trus kalo warna coklat itu paduan warna apa ya mbak? makasih

    ReplyDelete
  42. Hey sis Theresia Dita Putri Utami ,.
    warna putih ke clay sebaiknya pakai lebih banyak sis soalnya adonan clay itu kan dr tepung yang kalau dibiarkan lama warna akan menjadi gelap sendiri jd cat putihnya harus kuat biar tetap bersih warnanya,.atau saat pemilihan tepung cari yang warnanya lebih putih.
    kalau pewarnaan coklat memang boros pemakaian cat sama seperti warna putih dan merah,.kalau coklat itu biasanya saya paduin dengan warna item sedikit saja untuk lebih gelapnya lalu kasih warna coklat yang banyak, pilih cat coklat yang gelap ya.

    ReplyDelete
  43. Mba Putri, ap ya beda nya klo pke Amos clay sm clay tepung? Jauh bgt ga beda hsilnya?

    ReplyDelete
  44. @Ismi Nor Aziza,.salam kenal,.mengenai perbedaan Amos dg Clay Lokal jauh berbeda karna Amos sendiri yang saya tau impor yah dan kurang tau terbuat dari apa, kalau clay lokal ini kan lebih ekonomis karna buat sndiri teksturnya lebih padat dan kenyal (kelenturan clay ini bisa kita atur sendiri karna kita punya bahannya) kalau Amos cenderung lebih lembek dan halus,.coba cek disini sis untuk lebih tau Amos
    http://piets-art.com/blog/2012/06/mengenal-jenis-amos-clay/

    ReplyDelete
  45. makasih untuk infonya mbak :)
    mau tanya lagi nih, sebenarnya sifat dari masing2 tepung yang digunakan (tepung jagung, beras dan tapioka) itu apa ya?
    misal tepung jagung agar adonan berwarna putih,atau lainnya.
    lalu fungsi tepung beras membuat adonan manjadi.........
    trims

    ReplyDelete
  46. @Theresia Dita Putri Utami,.hey sis dr pertanyaan sis mungkin bisa saya jawab dengan tulisan yang pernah saya posting,.cek di http://putriscakeandscrap.blogspot.com/2014/03/tips-adonan-clay-setelah-satu-tahun.html

    ReplyDelete
  47. said.........
    salam kenal mbak
    saya mau tanyak, kenapa ya kalau saya buat kley itu gak bisa lengket sendiri klok digabungin, harus pakek lem biar lengket..
    balaz ya mbak

    ReplyDelete
  48. Hey salam kenal juga yah @Ima Manyoel ,.oya untuk nyatuin clay ke clay yang lain itu memang lebih amannya dan hasilnya bakal lebih lengket kalau pakai lem fox nya lagi,.tapi kalau mau simpel n cepet dalam kondisi masih basah langsung tempel saja tapi resiko saat kering bakal lepas lagi kalau basahnya ga lengket atau keburu kering diluar sai,.saranku mending pake lem fox saja memang repot di awal tp untuk kedepan bakal awet ga lepas lagi,.

    ReplyDelete
  49. oke makasih bnyak mbak infonya, maaf banyak tanya :)

    ReplyDelete
  50. mbak mw nanya nich ! aq dah buat clay sendiri n dah kalis tp kok susah di satuiin yah saat buat karakter ???

    ReplyDelete
  51. mbak putri, baby oilnya merk apa ya yg bagus?trims

    ReplyDelete
  52. @TheIrfanbanget,.kalau mau nyatuin clay satu dg clay yg lain lebih baik dengan lem fox soalnya biar lebih lengket dan aman saat kering tidak mudah lepas saat jatuh,.kecuali adonan yg sifatnya lembek dan basah ga perlu lem fox langsung tempel aja,.

    ReplyDelete
  53. @Tony Irawan,.baby oil pake merk apa saja bisa mas,.malah saya pernah coba pake minya cem2 rambut yg wangi n bening gpp ga masalah asal jangan banyak2 ya karna bikin pudar warna n retak pada clay

    ReplyDelete
  54. Mbak kalau adonan yang baru jadi itu kira2 tahan brp hari ya. Masi bisa dipakai berkali2 atau cuma 1x pakai ?

    ReplyDelete
  55. Jawab : kalau saat membuat adonan dijaga kebersihannya dan adonan disimpan di tempat (toples) yang kedap udara bisa awet sampai 1bulan lebih,.tapi saya pernah coba sampai 2bln, resikonya kalau sampai berbulan2 warna bs pudar, saran saya si kalau bisa sekali pakai saja,.lebih oke,.minimal 1hr adonan didiamkan dlu biar lebih padat n kenyal

    ReplyDelete
  56. mbak mau nanya,, adonan yg di buat langsung di pakai apa bisa di simpan?

    kalau bisa disimpan, sebaiknya pake wadah yg seperti apa ya?

    makasih

    ReplyDelete
  57. Adonan yang sudah dibuat bisa langsung dipakai, kalua mau disimpan bisa ditempat yang rapat bisa toples atau cukup di kantong plastik.

    ReplyDelete
  58. Mbak kalo biar warnanya bisa mengkilat kasih apa ya ?

    Thank

    ReplyDelete
  59. @Verry Nurhamsah saat finishing palai pilox clear atau cat kuku bening,.

    ReplyDelete
  60. Mbak putri yang baik, adonan clay saya habis diuleni kenyal sekali dan saya rasa sudah bagus. Memang bagus pas pertama2 dibentuk, tapi setelah 2 menit-an membentuk, clay nya langsung terasa agak keras bagian luarnya dan susah dibentuk, jika dipaksa dibentuk langsung terbentuk keriput-keriput jelek. Apakah mbak putri pernah mengalami hal yang sama? ada saran mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo maaf baru sempat balas, jenis air dry clay ini atau cold porselin memang cepat mengering di udara terbuka jadi memang begitu sifatnya. Harus cepat2 saat membentuk figur dengan clay jenis ini. Clay ini juga gak bisa dipakai ulang kalau sudah mengering. Kecuali menggunakan polimer clay yang di baking bisa tahan di udara terbuka saat proses pembentukan yang lama.

      Delete
  61. assalam mbak, maaf mau tanya kalau calynya sudah jadi kemudian dikeringkan dan di semprot pilox clear trus d masukin kdalam frame, clay nya bisa tahan brapa lama mba?

    ReplyDelete
  62. Saya mau tanya, kenapa setelah dikasih pewarna lalu keringnya pecah pecha?

    ReplyDelete
  63. Assalamualaikum mba, mau tanya bagaimana penyimpanan clay yang baik supaya awet.Saya selama ini ditaruh di tupperware dan didalamnha claynya dicover sama tissue basah hasilnya clay jadi lengket sekali.Ada saran penyimpanan yang benar?

    Satu lagi kenapa clay saya pas kering kayak melenting gitu ya? Apa karena komposisi bahan tidak sesuai? Makasih sebelumnya

    ReplyDelete
  64. mba posting cara buat gantungan kunci clay donk....

    ReplyDelete
  65. mba posting cara buat gantungan kunci clay donk....

    ReplyDelete
  66. Mbak nanya dong, saya bikin bahan clay sendiri, pas dalam pembuatan itu wrnanya bagus. Cerah gt, eh kok pas kering malah jd gelap ya wrnanya?

    ReplyDelete
  67. Mba Putri, mau tanya Benzoat tuh kata lainnya apa ya? dan mba pake merek apa? ^_^

    ReplyDelete
  68. Mbak saya mau tanya. Kan yg di youtube itu bagus bagus yah. Langsung nempel gitu dan gampanh dibuat. Apakah yg dari terigu ini juga gampang?

    ReplyDelete
  69. Mbak saya mau nanya ,,untuk warna kulit itu gimana ya ?? Campurannya apa aja

    ReplyDelete
  70. mba, saya mau tanya,,hasilnya kalau sudah kering itu, kayak silicone atau keras?

    ReplyDelete
  71. mbak makasih banyak info2nya yah, saya belajar banyak dari blog ini hehe

    ReplyDelete
  72. Mbak put..ada ga ya takaran utk pemberian warna,saat pas aku kasih warna adonan jadi lengket,apa perlu ditambah tepung sambil diuleni,ato bagaimana ya mbak...thanks mbak

    ReplyDelete

Leave a Reply